#38 My Role Models #365Tulisan2011

Sangidun Djoefri & Siti Aminah

* Sangidun Djoefri & Siti Aminah.

Siapa mereka? mereka adalah orang tua gue, yang sudah membesarkan gue, melahirkan gue (nyokap doang sih, bokap gak hehehe). kenapa mereka jadi salah dua dari role model gue? karena dari mereka gue bisa belajar bareng tentang hidup ini. dan mereka bukan termasuk orang tua yg gengsian. dalam artian, mereka selalu berusaha untuk membuka diri akan hal2x baru. bahkan yg sebelumnya mereka pandang tidak baik, tapi kemudian bisa merubah persepsi mereka. Buat gue, mereka lebih dari sekedar orang tua. mereka adalah temen gue juga, kakak gue, dan juga adek gue 🙂

Cobaan2x dilalui dengan lapang hati dan ikhlas. Cobaan yg menurut gue paling berat buat mereka adalah, disaat salah satu dari mereka mengalami cobaan, dan yg lain harus bisa bertahan. waktu bokap divonis jantungnya udah gak berfungsi 99% (yes 99%!), karena apa? karena ngerokok. padahal bokap dah berhenti ngerokok lama banget. waktu gue masih kecil dia dah berhenti. lama yah efeknya?

nyokap tabah banget. lalu sekeluarga nemenin bokap operasi. waktu itu operasinya di negeri tetangga. alhamdulillah operasi berjalan dengan lancar. masa2x prihatin. dimana harus ngirit uang, tiap hari cari makanan yg murah, sewa apartemen yg murah. sampai akhirnya pas bokap di terapi jalan dsbnya, anak2xnya pulang, tinggal nyokap sendiri yang nemenin.

Tahun depannya, cobaan lagi. kali ini giliran nyokap yg kena musibah. rumah gue kemasukan maling. gue inget banget itu kira2x mungkin baru 3 hari kali yah gue kerja di Sony Music. bokap telpon nyuruh gue pulang katanya rumah kemasukan maling. tlpnya gak jelas gituh. trus gue langsung minta izin pulang, lalu gue tlp kakak gue Mbak Cici, trus dia bilang malahan bokap masuk rumah sakit..?waks! panik berat gue! mana yg bener nih? akhirnya gue disuruh ke RS Duren Sawit sama mbak Cici. perasaan gue dah gak menentu pokoknya. ngebut sengebut2xnya. sampai sana gue langsung ke UGD. di luar UGD udah ada bokap. tampang bokap terlihat tegar. gue nanya nyokap ada dimana, katanya di dalem. trus begitu masuk terbaring gitu ada seorang wannita bersimbah darah. bener2x tersimbah darah. pertama gue denial kalo itu nyokap gue. trus begitu gue deketin ternyata beneran itu nyokap gue!

Langsung gue nangis gue peluk nyokap. kepalanya banyak banget keluar darah. gue nanya sambil nangis ke nyokap;”mama kenapa maaaa???!!”. nyokap cuma jawab lirih,”gak papa Ga…”.

Makin campur aduk perasaan gue…kok ada orang yg tega banget sama nyokap gue…nyokap gue itu orangnya baik banget, ramah…terus ngebayaning keadaannya seperti itu…bikin gue pengin marah2x tapi gak tau sama siapa. Abis itu nyokap dibawa ke RS Harum di Kali Malang. kakak adek gue pun dah dateng.

Sampe sana ada polisi yang nanya2x, yg akhirnya ditanganin sama adek gue Renggo. sementara yg lain ngurusin ini itu.

Ternyata kepala nyokap gue dipukul pake benda tumpul! dan sepertinya itu keras banget! 😦

Karena penanganan RS Harum dirasa kurang bagus, akhirnya nyokap dibawa ke Medistra. gue ikutan nemenin nyokap di ambulan. megangin tangan nyokap terus. nyokap masih sadar waktu itu dan nanya2x macem2x, rumah gimana, bayar ini itu nanti gimana, etc. trus gue bilang ke nyokap udah mama gak usah mikirin apa2x dulu.

di RS Medistra kepala nyokap harus dioperasi karena ada bagian dari tengkoraknya yg masuk ke dalem. dan waktu itu, dokternya bilang, kondisi terburuk adalah akan ada sesuatu yg hilang dari nyokap, kaya mungkin dari yg ramah tiba2x kelakuannya bisa berubah jadi kasar, seperti itu kira2x. gue langsung sedih banget denger itu. ngebayangin nyokap disakitin seperti itu aja gak pernah terlintas di otak gue, apalagi ngebayangin nyokap gue akan berubah menjadi seseorang yg bener2x berbeda!

Bener2x cobaan…yg gue dan kakak adek gue pikirkan juga adalah takutnya kondisi bokap jadi drop. karena dia baru setahun operasi jantung. untungnya bokap gak kenapa2x.

tapi akhirnya bokap melepas juga apa yg ada di dadanya. bokap nangis. mungkin karena tiap hari ada yg jenguk dan dia harus menceritakan ulang kronologis kejadiannya.

operasi nyokap berhasil. gue sempet ngelihat serpihan2x yg ada di kepala dia di dalam satu tempat yg bercampur dengan darah. lumayan besar2x itu serpihan2xnya.  abis itu ternyata nyokap gak langsung sembuh. kadang seperti orang amnesia. trus suka ngomong gak jelas. mungkin emang prosesnya seperti itu dulu kali yah. yg sama sekali gak diinget sama nyokap itu adek gue Renggo, dan kakak nyokap paling tua, pakde Basori. kasian deh mereka seperti gak diakuin gituh sama nyokap 😦 kadang tangan nyokap kalo tidur di RS harus diiket biar gak nyopot selang2x atau garuk2x kepala. cobaan buat gue setiap nginep nemenin nyokap di RS. plus nangis mulu disana. takut gue…takut kehilangan nyokap…rasa takutnya seperti waktu bokap mau operasi…

Akhirnya nyokap bisa keluar dari RS jg. dah kembali menjadi nyokap yg dulu. tapi…ternyata mata kanannya itu sama sekali gak bisa ngeliat karena kejadian itu. ada syaraf2x yg putus. dan katanya kalau dioperasi malah beresiko tinggi. makin bikin mewek gak? huaaaa….

Alhamdulillah…nyokap bisa nerima semua itu dengan ikhlas. dan gue seneng banget karena nyokap bisa nerima itu.

Sangidun Djoefri dan Siti Aminah.

mereka role model gue.

they look up for each other.

mereka gak takut malu buat nyari uang. dulu sempet jualan kambing waktu gue SD di PERCIK. yg malu anak2xnya hehehe..kalo sekarang sih gue gak malu..krn ternyata nyari uang itu gak gampang hehehe…

mereka gak malu jualan telor buat di hotel2x…mobil bak buat telor itu dulu dipake juga buat jemput gue, mas Adit dan Mbak Cici sekolah. trus kalo ke hotel suka dikasih makanan gratis hehehe..Hotel Indonesia dan Hotel Kartika Candra yg paling sering kita singgahi dulu.

Sangidun Djoefri dan Siti Aminah.

Semoga anakmu ini bisa membalas semua didikan, pelajaran, dan kasih sayang yg sudah kalian berikan.

amin!

cup cup!

*pas lagi nulis ini gue pun sempet nangis lagi hehehe

Advertisements

4 thoughts on “#38 My Role Models #365Tulisan2011

  1. assalamu’alaikum….. Allah akan mengangkat harkat dan derajat seseorang melalui berbagai cara. Ujian kesabaran adalah inti dari semua kejadian/yg diberikan allah kepada keluarga mbah sangidun dan mbah aminah. Apabila ujian2 yg datangnya dari allah itu sanggup kita lalui dgn keikhlasan, insya allah dikemudian hari semua rencana yg sudah ditata rapi oleh allah, yg mana tdk ada 1 pun manusia mengetahuinya, pasti diberikan jawabannya…. Amin..
    Semoga mbah sangidun dan mbah aminah beserta putra putrinya akan lebih terangkat harkat dan derajatnya. Trims eko saputro mediastono (sebelum tinggal di petanahan, pernah tinggal di Ciganjur jaksel)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s